Sunday, April 24, 2011

Banyak lagi cinta lain...

Bila berkata tentang cinta. Kebanyakan orang terus memberi "specific" kepada cinta dari seseorang kekasih kepada kekasihnya. Tapi sedarkah kalian bahawa banyak lagu cinta lain yang jauh lebih penting dari cinta seorang insan bergelar "kekasih"?

Cinta kan bunga, bunga kan layu,
Cinta kan harta, harta kan habis,
Cinta kan manusia, manusia akan mati,
Hanya Dia yang kekal abadi.

Mengapa kamu perlu bermuram durja tatkala ditinggalkan kekasih yang konon-kononnya pernah berjanji setia sehidup semati?? Bijak pandai ada berkata, "Adalah menjadi pelik sekiranya seseorang membunuh diri kerana berdosa dengan ibunya. Namun, tidaklah menjadi perkara pelik jika seseorang membunuh diri kerana kekasihnya."

Justeru, cubalah difikir-fikirkan. Siapa yang lebih berhak mendapat cinta anda? Ada Maha Pencinta yang sentiasa mencintai anda walaupun anda terkhilaf. CintaNya begitu luas tanpa mengira siapa pun diri anda. Sekiranya anda tergolong dalam golongan "frust". Usah sesekali putus asa. Putus cinta bukanlah kiamatnya dunia ini. Ada hadis menyebut: "Sesiapa yang dikehendaki Allah menjadi baik, nescaya Allah akan memberinya cubaan."

Lebih baik bercinta dengan pemberi cinta sejati. Cinta yang tiada tolok bandingnya. Baik di dunia mahupun di akhirat. Dia sentiasa mencintai anda selama mana anda bertaubat dan mengingatiNya. Jauh bezanya dengan cinta manusia bernama kekasih.

Selain itu, cinta kepada ibu bapa dan keluarga juga lebih membahagiakan. Cintailah mereka sementara mereka ada. Mengapa kamu perlu memberi kasihmu kepada orang lain sedangkan ada yang lebih berhak mendapatkan kasih kamu itu? Tidakkah kamu terfikir bahawa ayah, ibu dan keluarga kamu sangat mencintai kamu sejak kamu kecil hingga dewasa? Adakah ayah dan ibu kamu menghampakan dan mengecewakan kamu sepertimana kamu dikecewakan oleh orang yang kamu gelarkan "kekasih"??

Sesusah mana pun, sepayah mana pun...ayah dan ibu akan cuba memberikan kamu yang terbaik. Kepenatan mereka seolah-olah terubat melihat kegembiraan dari riak wajah kamu. Justeru, mengapa kamu tidak mahu mencintai mereka lebih dari kamu mencintai insan yang digelar "kekasih"? Mangapa harus ada tindakan untuk membunuh diri dan sebagainya? Renungkanlah.

Dunia ini begitu indah dan kamu harus menikmati kurniaan Ilahi. Cinta itu satu perasaan yang dikurniakan dariNya kepada hamba-hambaNya. Setiap yang baik adalah untuk yang baik dan setiap yang kurang baik adalah untuk yang kurang lain. Allah tidak pernah menutup ruang untuk kamu pulang kepadaNya. Cintailah Dia. InsyaAllah, Dia akan menemukan kamu dengan pencintaNya sepertimana kamu mencintaiNya.

Friday, April 15, 2011

Syukur..




"Terimalah semua yang telah Allah berikan kepadamu dan jadilah kamu termasuk orang yang bersyukur.."
(Al-A'raf: 144)


Semua yang berlaku punya hikmah tersendiri. Hadapinya dengan senyuman yang terukir. Walau seberat mana penderitaan, walau sebesar mana masalah. Bersyukurlah. Kadang kala ujian diberikan untuk mendekatkan kamu kepadaNya. Sesungguhnya orang yang bersyukur itu akan digandakan nikmatnya. Tunjukkan syukurmu dengan bersedekah dan berkongsi senyuman dengan insan lain. Senyuman itu juga satu sedekah yang paling mudah dan mampu dilakukan oleh sesiapa pun. Maka bersyukurlah selalu. Allah sentiasa bersama kamu.

Tuesday, April 12, 2011

Eksploitasi yang melukakan hati...

Dari jauh aku memerhatikan mereka

Di sana ada seorang buta bersama tisunya
Bergerak dari meja ke meja sebuah gerai
Hampa rasanya apabila semua menolak jualannya

Di sini pula ada seorang anak kecil
Meminta ehsan agar sekolahnya diberi bantuan
Siang malam berusaha
Entahkan makan, entahkan tidak

Nun di sudut itu
Terdapat seorang ibu tua
Membanting tulang empat kerat di usia emas
Lantai berkilat, hatinya kelat

Di kerusi itu pula
Seorang kurang upaya
Kasihan dia, kakinya tiada
Walang hatinya terkandung duka
Mahu bekerja tiada daya

Dunia..
Lihatlah mereka..
Dek kerana eksploitasi yang durjana
Yang lemah menjadi mangsa

Orang buta yang sebenar kehilangan punca rezekinya
Anak kecil itu kehilangan pelajarannya
Ibu tua pula kehilangan harapannya
Orang kurang upaya dipandang sebelah mata

Rakyat ini bukannya tidak endah
Namun muak penipuan sesetengahnya
Kasihan mereka menjadi mangsa
Mahu membantu belum terdaya
Hanya nukilan melepaskan hiba

Monday, April 11, 2011

Praise Him..

Subhanallah,
You give me chance to feel love and to be loved

MasyaAllah,
You grab me back when You think I am going too far from You

Alhamdulillah,
You are always with me no matter what happened


Say in every heart beat, La illah ha illallah...






Saturday, April 9, 2011

Kasih tak bertepian..

"Kami wasiatkan kepada manusia supaya mereka berbuat baik kepada kedua ibu bapanya. Ibunya yang mengandungkannya dengan berbadan lemah, berlipat ganda melahirkannya, menyusukannya dan menceraikannya daripada menyusu sesudah dua tahun. Sebab itu, hendaklah berterima kasih kepada Aku dan kepada kedua ibu bapa kamu dan kepada Aku kembali. Jika kedua ibu bapa kamu memaksa kamu mempersekutukan aku dengan Tuhan yang lain, yang engkau tidak ketahui, maka janganlah engkau turut perkataan keduanya dengan baik, dan turutlah jalan orang yang bertaubat kepada Aku, kemudian itu adalah tempat kembali kamu kepada Aku, lalu khabarkanlah kepada kamu dengannya apa yang kamu lakukan."
(Surah al-Luqman: 14-15)


Tahukah kamu ibu bapa kamulah orang yang paling menyayangi kamu?

Merekalah yang membesarkan kamu sejak dari kecil. Mereka memberikan kamu pelajaran agar menjadi orang yang berguna. Mereka akan sedaya upaya memberikan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Jika belum mencukupi, bersabarlah dan bersyukurlah. Terimalah nasihat dan saranan mereka. Jika kurang bersetuju, tolaklah dengan sopan. Janganlah kamu lukakan hati mereka. Ketahuilah, kasih sayang seorang ibu kekal sampai ke syurga. Kasih sayang seorang ayah membawa bahagia. Hargailah mereka sementara mereka ada.


video

It is easy to say...

Perjalanan itu terlalu jauh dan panjang. Adakah setiap orang akan melalui jalan yang sama? Ternyata tidak. Setiap orang ada jalan yang berbeza. Semuanya telah cantik disusun oleh Yang Maha Berkuasa. Bermula dengan keluarga tempat seseorang dilahirkan hinggalah ke kuburan di mana seseorang disemadikan. Semuanya ada di dalam rencana. Justeru itu, satu hukum yang dinamakan qada’ dan qadar perlu sentiasa diperhatikan dan diterima dengan penuh keredhaan. Apabila berkata tentang redha, ia bukan hanya terletak di bibir tetapi ia perlu lahir dari hati yang luhur. Bak kata orang, “it is easy to say than to be done”. Hati itu perlu dididik dengan baik supaya ia terlepas dari belenggu sifat mazmumah. Cara mendidik hati yang terbaik ialah dengan mendekatkan diri kepada al-Khaliq. Sebagai pencipta, hanya Dia yang lebih mengetahui tentang kekurangan yang ada pada ciptaan-Nya. Jadi, Dia jugalah yang lebih mengetahui cara untuk memperbaikinya. Kegagalan dalam sesuatu perkara kadang-kadang perlu dipandang dari sudut yang berbeza. Hikmah di sebalik kegagalan itu membuatkan kita lebih berani.

Seperti bayi yang baru belajar berjalan, jatuh dan bangun setiap kali bertatih. Usaha yang berterusan membolehkannya berjalan dan seterusnya berlari bersama ayah dan ibu. Tidakkah molek contoh yang ditunjukkan oleh seorang bayi kepada seorang dewasa? Keazaman dan kekuatan keinginan untuk berjalan mendorong seorang bayi untuk bangun setiap kali terjatuh. Bukankah setiap orang pernah menjadi bayi sebelum dewasa? Kenapa kita lupakan semangat kita yang dulu apabila kita gagal dalam sesuatu perkara? Seharusnya kita ingat, kita pernah merangkak dan bertatih sebelum boleh berjalan dan berlari. Natijahnya, apabila kita jatuh lagi, kita tidak takut untuk menghadapi kenyataan dan terus mengulangi proses yang sama dalam kehidupan. Indah sungguh dunia ini. Konsep saling mengingati tidak pernah memilih usia tua dan muda.

Kegagahan seorang bayi harus dicontohi. Bangkitkan kekuatan di dalam diri untuk menerima kenyataan dan teruskan perjalanan hidup ini. Anggaplah peristiwa yang menyedihkan itu sebagai satu liku atau selekoh di dalam satu perjalanan yang penuh ranjau. Andai masih sukar untuk memberi keredhaan dan menerima kenyataan, berkongsilah perasaan itu dengan sahabat handai dan ahli keluarga. Kelak mereka akan memberi buah fikiran untuk mencari jalan keluar dan menenangkan hati. Sekiranya masih juga belum berpuas hati maka pada Dia tempat kamu meminta. Ingatilah Dia dan Dia tidak pernah melupakan kamu. Berkasih sayanglah denganNya kerana kasihNya terlalu banyak buat kamu. Tidak ada yang mampu kamu dustakan.

Wednesday, April 6, 2011

Cerita di sebuah klinik...

Peperiksaan yang semakin hampir membuatkan Daisy melangkah ke klinik selepas makan tengah hari untuk mendapatkan rawatan. Hari ini dia tidak ditemani oleh mana-mana sahabatnya kerana dia tidak mahu menyusahkan mereka. Tambahan pula mereka sedang sibuk menyiapkan nota-nota.

Setibanya di klinik, Daisy mendapatkan nombor giliran di kaunter. Sementara menunggu, dia duduk di bangku yang disediakan di situ. Beberapa lama kemudian ada seorang wanita berbangsa asing duduk di sebelah Daisy. Wanita itu menyapa mesra dengan ucapan salam. Mereka berbual sementara menantikan giliran masing-masing.

Kemudian seorang ibu datang membawa anaknya yang masih kecil. Umurnya mungkin dalam lingkungan 2 atau 3 tahun. Comel sekali anak itu. Kulitnya cerah dan bermata bundar. Daisy terleka melihat keletah anak kecil itu.

Wanita berbangsa asing disebelahnya tersenyum memandang anak itu lalu berkata kepada Daisy, "Are you staring at the kid? He is cute right?"

Daisy tersenyum dan memandang wanita itu sambil berkata, "Yes. He is cute."

Wanita itu berkata lagi, "It is a beauty of a kid. When you see them, you feel release. You even forget your sickness and pain. That's why Allah bestowed them to us.."

Daisy terkesima mendengar kata-kata itu lalu menjawab, "Exactly..they are too beautiful.."

Tidak lama selepas itu, nombor giliran Daisy tertera di papan berkomputer. Dia mengucapkan salam kepada wanita asing di sebelahnya. Sepanjang hari tersebut, Daisy asyik tersenyum apabila teringat kata-kata wanita itu. Ringkas tetapi ada benarnya.

"Sesungguhnya anak itu adalah amanah dari Allah yang sangat tinggi nilainya"

Allah SWT berfirman,
“Dia memberikan anak perempuan kepada siapa yang Dia kehendaki dan memberikan anak lelaki kepada siapa yang Dia kehendaki, atau Dia menganugerahkan kedua jenis lelaki dan perempuan (kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya), dan Dia menjadikan mandul siapa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.”
(asy-Syura: 49-50).

From me to you....

There’s always a reason to make you cry but world have more reasons to make you smile…

Remember, Allah had promised in surah al-Insyirah,

“There is always a relief after an obstacle”

As He also mentioned in surah al- Baqarah,

“Sesungguhnya Dia tidak akan membebani hambaNya dengan bebanan yang tidak mampu ditanggung oleh mereka”

Allah had promised us a relief after every obstacle…when you read His Words (Al-Quran), you will realize that you can do it…

Cheer yourself by reading His Holy words. .back on the track and strengthen your faith.

You can when you believe. The believer will never give up until his last breath…

When you face the difficulties, remember His promised always. As a friend of yours, I love to share this because this is my way to find a relief. I hope you will be happy and energetic to face all the obstacles. A miracle will appear sooner or later without your notice. Go back to Him when you’re happy or upset because He will never leave you alone.